14 Desember 2012

Ibu rumah Tangga Profesional

Biasanya saat menemani anak-anak main saya sering curi-curi waktu buat sekedar log in bentar ke Facebook atau ngintip Twitter.
Trus klo anak2 saya tidur siang.. pasti deh capcus saya baka onlen di dunia maya.. biasanya sih meracuni diri sendiri di empeh.. atau juga Blogwalking.

Saya merasa semuanya oke dan baik-baik saja karena saya juga butuh hiburan.. bertemu orang lain walau hanya lewat layar leptop..
Dan alhamdulillah pekerjaan rumah lancar walopun kadang Sering keteteran
klo sesekali marah2 karena stress atau kecapekan itu biasa dan mulai dikurangi ampe minimal dosisnya *amiin*

Tapi akhir-akhir ini saya sering berfikir klo kegiatan saya curi-curi waktu itu kurang profesional..
haishhh
Jadi, menurut saya.. menurut saya lho ya.. jad Ibu Rumah Tangga (IRT) itu tugas utamanya adalah memastikan perut suami dan anak -anak dalam keadaan kenyang serta membuat mereka nyaman (suami nyaman di kantor karena g kuatir sama anak istrinya, sementara anak merasa nyaman di rumah)
Lhaa tapi mendeskripsikan anak merasa nyaman itu yang sulit.. bisa sih dengan cara simple dan mudah.. setelin film di laptop seharian.. tapi itu akan mengkhianati peran saya sebgai IRT.
Jadi... menurut saya, saat anak2 berada di rumah saya harus memaksimalkan waktu untuk meneman mereka bermain dan berkegiatan.

So saya pun membuat beberapa aturan untuk diri saya sendiri sebagai penuntun jalan menjadi IRT yang profesional
1. Proritas utama setelah mata terbuka adalah MASAK
2. Semua pekerjaan rumah harus selesai saat anak-anak bangun tidur
3. Klopun belum selesai ini yang sering banget hanya boleh dilanjutkan saat anak-anak tidur bareng, klo salah satu masih melek ya g boleh ditinggal.
4. Walopun dua anak ganteng itu tidur, tapi klo pekerjaan belum selesai.. g boleh buka leptop
5. Hanya boleh buka leptop pas anak2, suami sudah tidur serta pekerjaan rumah beres.

Sudah beberapa hari ini saya konsisten dengan hal-hal tersebut,,, dan hasilnya adalah.. saya semakin ketinggalan dengan perkembangan dunia blogging, twitter dan fesbuk.. Ketinggalan kuis, lelang murah... huaaaa
Tapi, di sisi lain saya merasa lebih tenang dan bangga karena telah berusaha melaksanakan tugas saya dengan sebaik-baiknya.

Entah sampai kapan saya konsisten.. doakan ya..
Setelah saya pikir-pikir lagi, keinginan saya tersebut akan sangat berhasil jika ditunjang oleh sebuah Smartphone. Jadi misalnya saya setrika sambil tengok2 MP.. klo pake smartphone kan saya tinggal main jempol.. g perlu angkat2 leptop.. atau sambil tunggu ikan mateng dan sayur mendidih bisa ceki2 twitter..
Tapi sepertinya saya tetap jauh dari kata profesional jka seperti itu.. apalagi menggoreng ikan sambil ditungguin aja gosong apalagi ditinggal twitter-an..
Tapi.. kan belum pernah dicoba ya.. sapa tahu saya akan lebih bertanggung jawab saat menggoreng kan ketika sudah punya smart phone *deritaibuibuyangbarulihatiklaniphone5*
Mungkin iklan2 itu adalah jawabannnya
Amiiiin

6 komentar:

  1. hihihi.. keasikan main smartphone nanti mala lupa sm ikan yg lagi di goreng

    BalasHapus
    Balasan
    1. g lupa mbak.. kan belum ada smartphonenya

      Hapus
  2. Aamiin.. smoga dpt iponnya.. :))

    BalasHapus
  3. hehehe amin smoga dpt ipon nya tp jgn lupa angkat ikan yg lg d goreng yah hehe

    BalasHapus